Home / NUSANTARA

Kamis, 10 September 2020 - 12:07 WIB

20 BUMDes di Sanggau Miliki Modal Pernyataan

Ilustrasi BUMDes. Foto/Ist

Ilustrasi BUMDes. Foto/Ist

SANGGAU, BERITANUSA.id – Plt Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPM Pemdes) Kabupaten Sanggau Alian menyebut, dari 85 Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) yang sudah terbentuk di 163 desa, baru 20 BUMDes miliki Pernyertaan Modal.

Menurutnya, eksis dalam konteks ini artinya BUMDes itu sudah ada bukti penyertaan modalnya yang disumbangkan kepada pemerintah desa melalui APBDes. Di postur APBDes itu ada Pendapatan Asli Desa (PADes).

“Itulah yang merupakan keuntungan dari BUMDes yang nanti dijadikan di postur APBDes yang akan bisa mengembangkan program di tingkat desa,” ujar Alian, Rabu (9/9).

Alian juga menyebut, jumlah nominal PADes yang diperoleh setiap BUMDes pun bervariasi. DPM Pemdes menegaskan tak pernah mematok persentasi nominal PADes dari setiap BUMDes.”Paling tidak BUMDes itu memiliki tiga analisa.”katanya.

Pertama, berapa persen dari total keuntungan BUMDes itu untuk pengembangan usahanya kembali. Kedua, berapa persen dari total keuntungan BUMDes itu untuk opersional BUMDes, termasuk dana tak terduga di tubuh BUMDes. Ketiga, berapa persentasenya itu untuk pendapatan asli desa. Ini bervariasi.

Meski tak menyebut nama desanya, namun Alian mengaku saat ini sudah ada BUMDes yang menyumbang di atas Rp10 juta untuk APBDes.“Nah itu sudah harus kita syukuri. Tapi mereka ini masih belajar. Kedepan harapan kita, seluruh BUMDes, mampu melaksanakan program tingkat desa sehingga nanti ada pendapatan asli desa,” pungkasnya.

BUMDes pun bergerak di berbagai bentuk. Itu tergantung dari masyarakat desa setempat dengan mempertimbangkan asas manfaat, sumber daya pengelola, serta konsumen.

“Misalnya usaha air galon, ada jasa lainnya, seperti penjualan bibit, dalam bentuk tanaman holtikultura, tanaman keras. Juga penyewaan baju-baju adat. Tapi itu kita serahkan ke BUMDes, masyarakatnya,” ungkap Alian.

Dia juga menyebut beberapa BUMDes yang dinilainya cukup maju, antara lain BUMDes Desa Sukagerundi di Kecamatan Parindu, BUMDes Desa Melobok, Kecamatan Meliau dan BUMDes Desa Pedalaman, Kecamatan Tayan Hilir. “Di Desa Pendalaman ini ada bantuan CSR untuk BUMDes-nya,” tutur Alian. (inf/pub)

Share :

Baca Juga

Ilustrasi gempa dan tsunami. Foto/Ist

NUSANTARA

Gempa M 6,2 di Majene Akibatkan Kantor Gubernur Sulbar Ambruk
NI dan Polri akan tetap solid dan siap bahu-membahu bekerja sama dalam menciptakan suasana kondusif. Foto/TNI

NUSANTARA

TNI-Polri Akan Tetap Solid Ciptakan Suasana Kondusif

NUSANTARA

Polresta Kediri Tutup Jalan PK Bangsa. Terapkan Kawasan Physical Distancing
Ilustrasi tilang Polda Metrp Jaya. Foto/Ist

NUSANTARA

Mulai September, Polres Metro Depok Rencana Aplikasikan Tilang Elektronik
Kampung Sehat RW 06 Utan Kayu Selatan. Foto/Ist

NUSANTARA

Wali Kota Jaktim Resmikan Kampung Sehat RW 06 Utan Kayu Selatan
Basarnas menemukan 29 korban jiwa yang tertimbun tanah longsor di Sumedang, Jawa Barat. Foto/Instagram @sar_nasional).

NUSANTARA

5 Santri Ponpes di Pamekasan Meninggal Tertimpa Longsor
Video pengeroyokan anak band di bekasi. Foto/IG Warung Jurnalis

NUSANTARA

Personel Band Dikeroyok 5 Sekuriti di Bekasi
Jembatan Jalur Pantura di Sungai Rembun, perbatasan antara Pekalongan -Pemalang Jawa Tengah, ambles. Foto/iNews TV

NASIONAL

Jalur Nasional Terhambat Akibat Jembatan Pantura Ambles