Home / NASIONAL

Kamis, 28 Januari 2021 - 16:04 WIB

Angka Kematian Tenakes RI karena Covid Tertinggi Ketiga di Dunia

Ilustrasi tenaga kesehatan. Foto/Ist

Ilustrasi tenaga kesehatan. Foto/Ist

JAKARTA, BERITANUSA.id – Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menyebut sebanyak 647 tenaga kesehatan (nakes) di Indonesia meninggal dunia karena terpapar virus corona (Covid-19).

Rinciannya, 289 dokter, 27 dokter gigi, 221 perawat, 84 bidan, 11 apoteker, dan 15 tenaga lab medik.

Dengan besaran jumlah kematian itu. IDI menyebut Indonesia saat ini secara persentase kematian nakes menduduki posisi tertinggi di Asia dan tiga besar di dunia.

“Kalau di dunia dengan persentase kematian nakes dengan kematian di Indonesia kita di tiga besar, kalau secara jumlah di kita memang di 10 besar,” kata Ketua Tim Mitigasi PB IDI Adib Khumaidi dalam keterangannya, Kamis (28/1).

Adib pun mewanti-wanti agar pemerintah dan masyarakat bersama-sama mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 di masa yang akan datang. Mulai dari dampak libur panjang Natal dan akhir tahun, hingga potensi lonjakan kasus pada saat menjelang Lebaran 2021.

Ia meminta agar pemerintah daerah fokus melakukan upaya testing, tracing dan treatment (3T) secara masif dan berkelanjutan. Sementara masyarakat juga diharapkan tetap patuh dalam menjalankan 3M yang meliputi memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

“Ini belum puncak pandemi, karena kita sangat tergantung mobilitas. Jadi ada aktivitas dari long weekend, kemudian nanti berhadapan satu kondisi persiapan lebaran yang harus menjadi perhatian kita juga,” lanjutnya.

Lebih lanjut, Adib menjelaskan data kematian nakes tersebut merupakan hasil kumulatif data yang juga dibantu melalui rekan sejawat yakni Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI), Ikatan Bidan Indonesia (IBI), Persatuan Ahli Teknologi Laboratorium Medik Indonesia (PATELKI), Ikatan Apoteker Indonesia (IAI).

Adapun data tersebut merupakan angka kumulatif data kematian karena Covid-19 dari Maret hingga 27 Januari 2021. Terkait kematian dokter, Adib membeberkan dokter yang gugur terdiri atas 161 dokter umum, dan 123 dokter spesialis, serta 5 residen, yang keseluruhannya berasal dari 26 IDI Wilayah atau Provinsi dan 116 IDI Cabang atau Kabupaten/Kota.

Provinsi yang menyumbang kematian dokter terbanyak adalah Jawa Timur dengan 56 kasus kematian dokter, DKI Jakarta 43 kasus kematian, dan Jawa Tengah 41 kematian dokter dalam 11 bulan pandemi Covid-19 di tanah air.

Kemudian Jawa Barat 33 dokter, Sumatera Utara 26 dokter, Sulawesi Selatan 18 dokter, Banten 12 dokter, Bali 6 dokter, Aceh 6 dokter, dan Kalimantan Timur 6 dokter. Kemudian DI Yogyakarta 6 dokter, Riau 6 dokter, Kalimantan Selatan 5 dokter, Sulawesi Utara 5 dokter, dan Sumatera Selatan 4 dokter.

Selanjutnya Kepulauan Riau 3 dokter, Nusa Tenggara Barat 2 dokter, dan Bengkulu 2 dokter. Adapun kematian masing-masing seorang dokter terjadi di Sumatera Barat, Kalimantan Tengah, Lampung, Maluku Utara, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Papua Barat, dan Bangka Belitung, serta 1 dokter masih dalam konfirmasi verifikasi.

(cnn/nas)

Share :

Baca Juga

Guru honorer yang mengajar secara daring selama pandemi tetap harus digaji (Ilustrasi). Foto/MI

NASIONAL

Kemendikbud Buka Peluang Guru Honorer Jadi P3K
Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo. Foto/MI

NASIONAL

Tantangan Berat Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo. Foto/Antara

NASIONAL

KPK: 17 Orang Ditangkap, Termasuk Menteri Edhy Prabowo
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin. Foto/Setpres

NASIONAL

Menkes Bolehkan Vaksinasi Covid-19 Lewat Jalur Mandiri
Ketua DPR Bambang Soesatyo. Foto/MI

NASIONAL

Ketua MPR Dukung Pemerintah dan Kapolri Berantas Mafia Tanah
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus. Foto/ANTARA

NASIONAL

Bripka CS Tembak Anggota TNI dalam Kondisi Mabuk
Dengan metode PCR swab, petugas mengambil sampel lendir dari dalam hidung seorang warga di Jepang, untuk mendeteksi virus korona. Foto/AFP

NASIONAL

Proyek Pengadaan PCR, Oknum Dinkes Sultra Disuap Rp432 Juta
Kabareskrim) Polri, Komjen Pol Drs Listyo Sigit Prabowo. Foto/Polri

NASIONAL

Minta Restu, Komjen Listyo Sigit Sambangi Mantan Kapolri