Home / EKONOMI

Jumat, 5 Maret 2021 - 22:36 WIB

Calon Pengantin Akan Dapat BLT Rp3,5 Juta

Simulasi penyelenggaraan kegiatan pernikahan saat new normal pandemik covid-19 di kawasan Nusa Dua, Badung, Bali, kemarin. Foto/Antara

Simulasi penyelenggaraan kegiatan pernikahan saat new normal pandemik covid-19 di kawasan Nusa Dua, Badung, Bali, kemarin. Foto/Antara

JAKARTA, BERITANUSA.id – Kabar gembira untuk calon pengantin di Tanah Air. Rencananya pemerintah akan mengeluarkan bantuan langsung tunai (BLT) melalui program kartu prakerja yang dikhususkan untuk para calon pengantin.

Program tersebut direncanakan akan dipercepat implementasinya sehingga bisa diterapkan pada tahun ini.

Sekretaris Menteri Koordinator (Sesmenko) Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Y.B Satya Sananugraha mengatakan, percepatan implementasi program Kartu Prakerja bagi calon pengantin diperlukan untuk mencegah munculnya keluarga miskin baru.

Mengingat, berdasarkan data jumlah penduduk miskin pada Maret 2020 sebesar 9,78% atau meningkat 0,56% poin dari September yang berjumlah 24,79 juta orang. Sedangkan jumlah angkatan kerja di Indonesia saat ini sebanyak 138,22 juta orang dengan jumlah pengangguran 9,77 juta orang.

“Kartu Prakerja ini merupakan jenis bantuan dari pemerintah untuk calon pengantin yang ingin menikah. Harapannya setelah menikah mereka akan mempunyai kehidupan ekonomi yang baik sehingga tidak lahir keluarga miskin baru,” kata Satya Nugraha dalam keterangan resminya, Jumat (4/3).

Nantinya, pemerintah akan mencari daerah yang bakal dijadikan pilot project atau proyek percontohan. Khususnya, daerah dengan tingkat kemiskinan tinggi atau angka pengangguran yang tinggi akibat terdampak Covid-19 dan belum tersentuh bantuan pemerintah baik reguler maupun non reguler.

Selain itu, nantinya juga akan dilakukan integrasi dan sinkronisasi data calon pengantin yang tergolong miskin yang ada di Kementerian Sosial, Kementerian Agama, maupun Data Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil).

“Bila diperlukan misalnya Perpres, Permen, atau surat edaran bersama sebagai aspek legal maka ini harus disiapkan agar yang menjadi amanat dari Pak Menko terkait Kartu Prakerja bagi catin bisa segera diimplementasikan,” jelasnya.

Berdasarkan laporan perwakilan dari Kementerian Ketenagakerjaan, pemerintah telah menyiapkan anggaran sebesar Rp10 triliun untuk semester I tahun 2021 dengan total kuota sebanyak 2,7 juta orang. Namun demi pemerataan, 1 kepala keluarga (KK) maksimal hanya 2 orang penerima Kartu Prakerja.

Sementara, telah ada dasar hukum untuk pendaftaran Kartu Prakerja yang akan dilakukan secara luring yaitu Perpres 76/2020 dan turunan Permenko 11/2020 dan Permenaker 17/2020. Dengan demikian, untuk proses pendaftaran telah bisa dilakukan tidak hanya secara daring, tetapi juga secara luring.

Sebagai informasi, BLT Prakerja saat ini disalurkan sebesar Rp3,55 juta dengan rincian Rp600.000 untuk biaya pelatihan setiap bulan selama empat bulan atau total Rp2,4 juta dan Rp1 juta sebagai insentif biaya pelatihan dan Rp150 ribu sebagai biaya survei.

(pmj)

Share :

Baca Juga

Presiden RI Joko Widodo. Foto/BPMI Setpres

EKONOMI

Lahan yang Tidak Dipelihara Bakal Diberi Status Terlantar
Pekerja memanen kelapa sawit di Desa Rangkasbitung Timur, Lebak, Banten, Selasa (22/9/2020). Foto/Antara

EKONOMI

Program B30 Belum Dinikmati Petani Sawit
PT Bank BRI Syariah Tbk mencatatkan pertumbuhan laba bersih yang impresif pada triwulan II 2020. Foto/Ist

EKONOMI

Bank Syariah Indonesia Komitmen Garap UMKM Rp54 T
Suasana pembangunan kompleks perumahan bersubsidi di Bogor, Jawa Barat, Senin (6/1). Foto/Antara

EKONOMI

Alasan BI di Balik Kebijakan DP 0 Persen Motor & Rumah
Pekerja saat bekerja memproduksi mobil di pabrik Honda, Wuhan, Tiongkok. Foto/AFP via South China Morning Post

EKONOMI

Pemerintah Beri Relaksasi PPnBM Dongkrak Industri Otomotif
Maskapai Sriwijaya Air. Foto/Antara

EKONOMI

Sriwijaya Air Akan Penuhi Hak Keluarga Penumpang SJ 182
Harga daging sapi di pasar tradisional Klaten, Jawa Tengah tembus Rp140.000 per kg pada H-2 Lebaran. Foto/Antara

EKONOMI

Pedagang Sapi Mogok Besok Karena Harga Tinggi
Presiden Joko Widodo berswafoto dengan aparatur sipil negara saat peringatan hari ulang tahun ke-47 Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri) di Istora Senayan, Jakarta. Foto/Antara

EKONOMI

Rencana Gaji ASN Minimum Rp9 Juta Lukai Hati Rakyat