Home / NASIONAL

Senin, 4 Januari 2021 - 09:40 WIB

Jokowi Terbitkan PP Kebiri Bagi Pelaku Kekerasan Seksual Anak

Presiden Joko Widodo. Foto: Istimewa

Presiden Joko Widodo. Foto: Istimewa

JAKARTA, BERITANUSA.id – Presiden Joko Widodo menerbitakan Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2020 tentang hukuman kebiri bagi pelaku kekerasan seksual terhadap anak.

Dalam PP ini diatur tentang tata cara pelaksanaan tindakan kebiri kimia, pemasangan alat pendeteksi elektronik, rehabilitasi dan pengumuman identitas pelaku kekerasan seksual terhadap anak.

Aturan ini disahkan dengan mempertimbangkan upaya mengatasi kekerasan seksual terhadap anak, untuk memberikan efek jera terhadap pelaku, dan mencegah terjadinya kekerasan seksual terhadap anak.

“Serta untuk melaksanakan ketentuan Pasal 81A ayat (4) dan Pasal 82A ayat (3) UU No 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU No 1 Tahun 2016 tentang Perubahan kedua atas UU No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi UU, perlu menetapkan PP tentang Tata Cara Pelaksanaan Tindakan Kebiri Kimia, Pemasangan Alat Pendeteksi Elektronik, Rehabilitasi, dan Pengumuman Identitas Pelaku Kekerasan Seksual Terhadap Anak,” demikian bunyi pertimbangan PP No 70/2020.

Dalam PP ini yang dimaksud dengan anak adalah seseorang yang belum berusia 18 tahun, termasuk anak yang masih dalam kandungan. Tindakan kebiri kimia ini diberikan kepada pelaku yang pernah dipidana karena melakukan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa anak melakukan persetubuhan dengannya atau dengan orang lain.

Pasal 1 ayat (3) juga menyebutkan, pelaku kekerasan seksual terhadap anak tersebut yakni pelaku tindak pidana persetubuhan kepada anak dengan kekerasan atau ancaman kekerasan seksual memaksa anak melakukan persetubuhan dengannya atau dengan orang lain; dan pelaku tindak pidana perbuatan cabul kepada anak dengan kekerasan atau ancaman kekerasan seksual, memaksa, melakukan tipu muslihat, melakukan serangkaian kebohongan, atau membujuk anak untuk melakukan atau membiarkan dilakukan perbuatan cabul.

“Pelaku tindak pidana persetubuhan kepada anak dengan kekerasan atau ancaman kekerasan seksual memaksa anak melakukan persetubuhan dengannya atau dengan orang lain, yang selanjutnya disebut pelaku persetubuhan adalah terpidana atau orang yang telah selesai menjalani pidana pokok atas tindak pidana persetubuhan kepada anak dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa anak melakukan persetubuhan dengannya atau dengan orang lain,” bunyi pasal 1 ayat (4).

(set/pre/heq)

Share :

Baca Juga

Komisi Yudisial. Foto/MI

NASIONAL

Mukti Fajar Resmi Jadi Ketua Komisi Yudisial
Mantan Menteri Perikanan dan Kelautan Edhy Prabowo. Foto/MI

NASIONAL

KPK Kembali Perpanjang Masa Penahanan Edhy Prabowo
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Foto/Antara

NASIONAL

Anies Pamer Capaian Transportasi DKI di Forum Dunia
Ilustrasi--Barang bukti kejahatan siber. Foto/Antara

NASIONAL

Polri Tangani 4.656 Kasus Tindak Pidana Siber
Kapolres Kepulauan Seribu AKBP Eko Wahyu Fredian, S.I.K. Foto/Istimewa

NASIONAL

Hari Pers Nasional, Polri Syukuran Bersama Insan Media
Gedung DPR/MPR di Jalan Gatot Subroto, Jakarta. Foto/MI

NASIONAL

Komisi I DPR Jajaki Kunker ke Qatar Meski Pandemi
Kabareskrim) Polri, Komjen Pol Drs Listyo Sigit Prabowo. Foto/Polri

NASIONAL

Jokowi Disebut Ajukan Komjen Listyo Sigit Sebagai Calon Kapolri
Ilustrasi--Masjid. Foto/Istimewa

NASIONAL

Muhammadiyah: 1 Ramadan Jatuh 13 April 2021