Home / EKONOMI

Rabu, 16 September 2020 - 16:02 WIB

Juli 2020, Utang Luar Negeri Indonesia Melambat

Ilustrasi uang Dolar AS. Ist

Ilustrasi uang Dolar AS. Ist

JAKARTA, BERITANUSA.id – Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia tumbuh melambat. Posisi ULN Indonesia pada akhir Juli 2020 tercatat sebesar 409,7 miliar dolar AS, terdiri dari ULN sektor publik (pemerintah dan Bank Sentral) sebesar 201,8 miliar dolar AS dan ULN sektor swasta (termasuk BUMN) sebesar 207,9 miliar dolar AS.

Pertumbuhan ULN Indonesia pada Juli 2020 tercatat 4,1 persen (yoy), melambat dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 5,1 persen (yoy). Perkembangan ini didorong oleh menurunnya pertumbuhan ULN swasta di tengah pertumbuhan ULN Pemerintah yang relatif stabil.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Onny Widjanarko dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (16/9).

Ditambahkannya, ULN Pemerintah pada Juli 2020 tumbuh relatif stabil. Posisi ULN Pemerintah pada akhir Juli 2020 tercatat sebesar 199,0 miliar dolar AS atau tumbuh 2,3 persen (yoy), relatif stabil dibandingkan pertumbuhan bulan Juni 2020 sebesar 2,1 persen (yoy).
Perkembangan ini disebabkan adanya penarikan sebagian komitmen lembaga multilateral dan penerbitan Samurai Bonds untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan, termasuk untuk penanganan pandemi Covid-19 dan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

ULN Pemerintah dikelola secara terukur dan berhati-hati untuk mendukung belanja prioritas Pemerintah, yaitu sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial (23,6 persen dari total ULN Pemerintah), sektor konstruksi (16,5 persen), sektor jasa pendidikan (16,4 persen), sektor jasa keuangan dan asuransi (11,9 persen), serta sektor administrasi pemerintah, pertahanan, dan jaminan sosial wajib (11,8 persen).

Kemudian, lanjut Onny, ULN swasta pada Juli 2020 tumbuh melambat. Pertumbuhan ULN swasta pada Juli 2020 tercatat 6,1 persen (yoy), melambat dibandingkan dengan pertumbuhan pada Juni 2020 sebesar 8,3 persen (yoy). Perkembangan ini dipengaruhi oleh berlanjutnya perlambatan pertumbuhan ULN perusahaan bukan lembaga keuangan (PBLK) dan kontraksi ULN lembaga keuangan (LK). ULN PBLK tumbuh 8,7 persen (yoy), melambat dari pertumbuhan bulan sebelumnya 11,5 persen (yoy).

Sementara itu, ULN LK terkontraksi 2,2 persen (yoy), sedikit meningkat dari kontraksi pada bulan sebelumnya sebesar 1,9 persen (yoy). Beberapa sektor dengan pangsa ULN terbesar, yakni mencapai 77,2 persen dari total ULN swasta, adalah sektor jasa keuangan dan asuransi, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas dan udara dingin (LGA), sektor pertambangan dan penggalian, dan sektor industri pengolahan.

“Struktur ULN Indonesia tetap sehat, didukung penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. Rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir Juli 2020 sebesar 38,2 persen, meningkat dibandingkan dengan rasio pada bulan sebelumnya sebesar 37,4 persen. Struktur ULN Indonesia tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 89,1 persen dari total ULN,” jelas Onny.

Menurutnya, dalam rangka menjaga agar struktur ULN tetap sehat, Bank Indonesia dan Pemerintah terus meningkatkan koordinasi dalam memantau perkembangan ULN, didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya.

“Peran ULN juga akan terus dioptimalkan dalam menyokong pembiayaan pembangunan, dengan meminimalisasi risiko yang dapat memengaruhi stabilitas perekonomian,” pungkasnya. (inf/pub)

Share :

Baca Juga

Pencari kerja mengisi formulir lamaran dalam bursa kerja di Senayan, Jakarta. Foto/MI

EKONOMI

Kemnaker Siapkan Skema Tekan Angka Pengangguran
Pedagang minuman beristirahat dengan latar belakang gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (6/10). Foto/Antara

EKONOMI

Realisasi PEN Baru Terserap 58,7 Persen per 18 November
Pasar Ikan Modern. Foto/Ist

EKONOMI

Menteri Edhy Resmikan Pasar Ikan Modern di Palembang
Presiden Joko Widodo berswafoto dengan aparatur sipil negara saat peringatan hari ulang tahun ke-47 Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri) di Istora Senayan, Jakarta. Foto/Antara

EKONOMI

Rencana Gaji ASN Minimum Rp9 Juta Lukai Hati Rakyat
Ilustrasi uang Rupiah. Foto/Ist

EKONOMI

Kelancaran Sistem Pembayaran Tetap Terjaga
Pedagang pasar tradisional. Foto/Ist

EKONOMI

Pedagang Pasar Tradisional Layak Dapatkan Bansos

EKONOMI

Pemda Bisa Jadi Lokomotif PEN
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (melambaikan tangan) saat melakukan panen raya padi. Foto/Kementan

EKONOMI

Pemerintah Siapkan Pertanian Modern Melalui Smart Green House