Home / NASIONAL

Selasa, 25 Agustus 2020 - 15:23 WIB

Menristek: Pentingnya Kolaborasi Riset di Ekonomi Berbasis Inovasi Teknologi

Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang Brodjonegoro. Foto/Zoom

Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang Brodjonegoro. Foto/Zoom

JAKARTA, BERITANUSA.id – Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN), Bambang PS Brodjonegoro, hadir sebagai Keynote Speaker pada pembukaan Pekan Ristek Universitas Mercu Buana 2020 yang dilaksanakan secara daring.

Menteri Bambang menyampaikan, pentingnya perubahan pola pikir untuk dapat merubah paradigma dari ekonomi berbasis industrialisasi menjadi ekonomi berbasis inovasi sebagai upaya peningkatan inovasi untuk melewati middle income trap atau perangkap pendapatan menengah.

Awal Juli 2020 lalu, Bank Dunia telah menetapkan peringkat Indonesia menjadi upper middle income atau negara berpendapatan menengah ke atas.

Menteri Bambang menekankan Indonesia tidak boleh langsung senang dengan hal ini. Sebab, ini justru menjadi tantangan agar Indonesia tidak terjebak lama dalam zona upper middle income.

“Untuk mewujudkan Indonesia menjadi negara maju pada 100 tahun kemerdekaannya di 2045, mau tidak mau inovasi menjadi kata kunci. Belajar dari negara-negara yang berhasil melewati middle income trap, menunjukkan bahwa negara-negara yang berhasil membawa ekonominya dari tadinya yang berpendapatan rendah naik ke menengah, kemudian yang paling sulit adalah dari menengah ke atas adalah inovasi,” terang Menteri Bambang, dikutip dalam rilis Kemenristek/BRIN di Jakarta, Selasa (25/8).

Saat sebagai Keynote Speaker pada pembukaan Pekan Ristek Universitas Mercu Buana 2020 yang dilaksanakan secara daring, Senin (24/8/2020) tersebut, Menteri Bambang mengapresiasi perhatian khusus Universitas Mercu Buana kepada kegiatan riset yang berkelanjutan, melalui kegiatan Pekan Ristek Universitas Mercu Buana 2020.

Menurut Menteri Bambang diperlukan sinergi dan kolaborasi untuk mewujudkan cita-cita besar Indonesia menjadi negara maju di 2045, terutama pendidikan tinggi.

Menteri Bambang berharap, sinergi dan kolaborasi antara pemerintah, pendidikan tinggi dan industri dapat menjadi solusi agar Indonesia lolos dari middle income trap.

“Kolaborasi riset di perguruan tinggi tidak cukup dilakukan antar fakultas di dalamnya, namun juga dibutuhkan sistem kolaborasi yang mendukung agar inovasi di dunia pendidikan dapat menembus dunia industri dan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. Melalui Sinergi Triple Helix yang diharapkan mampu menjadi solusi agar Indonesia lolos dari midle income trap, dengan penerapan ekonomi yang berbasis inovasi,” jelas Menteri Bambang.

Dalam kesempatan tersebut turut hadir Rektor Universitas Mercu Buana, Ngadino Surip; Direktur Ristek, Publikasi dan Kerja sama dalam Negeri Universitas Mercu Buana, Devi Fitrianah; dan Peserta Pekan Ristek Universitas Mercu Buana 2020. (inf/pub)

Share :

Baca Juga

Kantor Kemenhub. Ist

NASIONAL

Kemenhub Jadi Klaster Covid-19 Terbesar di DKI
Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya melakukan penindakan penilangan kepada sejumlah pengendara. (Foto: Federal Oil)

NASIONAL

Minggu Depan, Tilang Mulai Berlaku di Masa PSBB Transisi
Ilustrasi Maybank. Foto/Ist

NASIONAL

Polisi Akan Panggil OJK-PPATK Telusuri Saldo Raib di Maybank
Ilustrasi hotel isolasi ,mandiri. Foto/Ist

NASIONAL

120 Hotel Isolasi Mandiri Disiapkan untuk Pasien Tanpa Gejala
Kabareskrim) Polri, Komjen Pol Drs Listyo Sigit Prabowo. Foto/Polri

NASIONAL

Eks Ketum PP Muhammadiyah Beri Selamat Komjen Listyo Sigit
Rizieq Shihab. Foto/MI/Ramdani

NASIONAL

Rizieq Shihab Akhirnya Minta Maaf Soal Kerumunan
Aparatur sipil negera tengah melakukan apel. Foto/Humas Kota Gunung Sitoli

NASIONAL

Tjahjo Kumolo Larang ASN Gabung ke Ormas Terlarang
Petugas kesehatan mempersiapkan vaksin COVID-19 saat simulasi pelayanan vaksinasi di Puskesmas Kemaraya, Kendari, Sulawesi Tenggara. Foto/Antara

NASIONAL

Pemprov DKI Mulai Vaksinasi 14 Januari