Home / NASIONAL

Jumat, 4 September 2020 - 16:32 WIB

Penerapan Kurikulum Baru di Tahun Ajaran 2021/2022

Ilustrasi siswa belajar di kelas dengan menerapkan protokol kesehatan yang anjurkan Kementerian Kesehatan Malaysia di Bandar Baru Bangi, Selangor, Malaysia pada 15 Juli 2020.  Foto/Anadolu Agency

Ilustrasi siswa belajar di kelas dengan menerapkan protokol kesehatan yang anjurkan Kementerian Kesehatan Malaysia di Bandar Baru Bangi, Selangor, Malaysia pada 15 Juli 2020. Foto/Anadolu Agency

JAKARTA, BERITANUSA.id – Kepala Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Maman Fathurrahman mengatakan kurikulum baru mulai diterapkan tahun ajaran 2021/2022 mendatang.

“Ada rencana [kurikulum baru] launching sekitar Maret 2021, dan mulai implementasi tahun ajaran baru 2021/2022,” ungkapnya dikutip CNN Indonesia, Jumat (4/9).

Kurikulum baru, katanya, bakal diterapkan secara bertahap di sekolah penggerak dan sekolah umum yang berminat menerapkan. Implementasinya juga dilakukan di beberapa jenjang terlebih dahulu, seperti siswa kelas 1, 4, 7 dan 10.

Sekolah penggerak adalah sekolah yang memiliki kepala sekolah lulusan program guru penggerak dan memiliki guru penggerak dengan jumlah banyak. Guru penggerak sendiri merupakan program pelatihan guru milik Kemendikbud yang bertujuan mencari guru yang memiliki potensi berinovasi.

Kurikulum 2013, kata Maman, bakal tetap diberlakukan sebagai pilihan jika sekolah belum berkenan merubah cara belajar-mengajar. Ia menjelaskan kedua kurikulum seyogyanya memiliki tujuan serta struktur yang sama.

Dia mengatakan yang berbeda dari kurikulum baru adalah penerapan konsep merdeka belajar di satuan pendidikan. Dalam hal ini, kurikulum baru akan menyesuaikan kebutuhan dan kemampuan tiap sekolah dan siswa.

“Akan ada banyak pilihan atau kebebasan untuk implementasi. Dan satuan pendidikan dapat menggunakan yang disiapkan pemerintah atau mengembangkan sesuai karakteristik visi dan misi sekolah,” katanya.

Pada kurikulum baru, katanya, bakal tersedia beragam pilihan buku dan modul yang bakal menyesuaikan kemampuan masing-masing siswa di sekolah.

Sebelumnya Mendikbud Nadiem Makarim mengatakan bakal menguji coba kurikulum baru tahun 2021. Kurikulum ini bakal menginstruksi guru mengajar sesuai kemampuan siswa.

“Tidak diseragamkan kompetensinya, tapi diberi kemerdekaan guru mengajar di level yang tepat untuk anaknya. Anak tidak belajar kalau terlalu gampang, anak tidak belajar kalau terlalu sulit,” katanya di Gedung DPR, Senayan, Kamis (3/9). (cnn/idn)

Sumber: CNN Indonesia

Share :

Baca Juga

Terdakwa Benny Tjokro. Foto/MI

NASIONAL

131 Sertifikat HGB Tersangka Korupsi Asabri Disita
Jalan Tol Borr Seksi 3A Simpang Yasmin - Semplak memili panjang 2,85 Km. Foto/Jasa Marga

NASIONAL

Makin Panjang, Tol BORR Seksi IIIA Siap Dioperasikan
Prajurit TNI. Foto/Antara

NASIONAL

10 Ribu Prajurit TNI Siap untuk Suntik Vaksin Covid
Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi. Foto/Ist

NASIONAL

Kemenag Alokasikan Anggaran Mitigasi Covid Rp2,9 T
Gedung DPRD DKI Jakarta. Foto/Antara

NASIONAL

DPRD DKI Lockdown hingga 18 Januari
Kemacetan di jalan protokol di Jakarta. Foto/MI

NASIONAL

Anies Pamer Macet DKI Turun, DPRD Sebut Karena Covid
Jalan Tol Cengkareng-Batu Ceper-Kunciran. Foto/PUPR

NASIONAL

Konstruksi Jalan Tol Cengkareng-Batuceper-Kunciran Capai 86,46 Persen
Foto udara kendaraan menuju Jakarta di Jalan Gatot Subroto, Jakarta. Foto/MI

NASIONAL

Karyawan Diminta Lapor Bila Kantor Tak Patuhi WFH 75 Persen