Home / GLOBAL

Jumat, 15 Januari 2021 - 15:12 WIB

RI Perpanjang Larangan Masuk WNA hingga 25 Januari

Calon penumpang berjalan untuk lapor diri sebelum naik pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (23/12/2020). Foto/Antara

Calon penumpang berjalan untuk lapor diri sebelum naik pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (23/12/2020). Foto/Antara

JAKARTA, BERITANUSA.id – Pemerintah memperpanjang masa berlaku aturan larangan masuk bagi Warga Negara Asing (WNA) dan Warga Negara Indonesia (WNI) yang baru pulang dari luar negeri hingga 25 Januari 2021.

Larangan masuk WNA ke Indonesia serta WNI yang baru pulang dari luar negeri diatur dalam Surat Edaran No 2 Tahun 2021 Tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional dalam Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019.

Surat edaran tersebut berlaku mulai 15-25 Januari 2021 dan dapat diubah sesuai dengan perkembangan situasi. Sebelumnya, aturan ini hanya berlaku dua Minggu, dari 1-14 Januari 2021.

“Langkah ini dilakukan untuk melindungi masyarakat Indonesia dari penyebaran berkembangnya virus SARS CoV-2 varian B117 yang lebih mudah menular,” terang Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo melansir dari siaran pers resminya, di Jakarta, Kamis (14/1).

Pelarangan bagi WNA untuk masuk ke Indonesia ini dikecualikan bagi pemegang izin tinggal diplomatik dan tinggal dinas, pemegang kartu izin tinggal terbatas (Kitas) dan kartu izin tinggal tetap (Kitap) serta WNA dengan pertimbangan dan izin khusus secara tertulis dari Kementerian/Lembaga.

Adapun, bagi para pelaku perjalanan dari luar negeri dapat masuk ke Indonesia dengan mengikuti aturan di bawah ini.

1. Seluruh perjalanan internasional yang berstatus WNI maupun WNA dari luar negeri yang memasuki Indonesia, baik langsung maupun transit, wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR di negara asal yang sampelnya diambil kurun waktu maksimal 3 x 24 jam sebelum keberangkatan.

Adapun pada saat kedatangan, harus dilakukan tes ulang RT-PCR bagi pelaku perjalanan.

2. Diwajibkan menjalani karantina selama lima hari baik bagi WNA yang dikecualikan maupun WNI yang tiba dari luar negeri. WNI dapat menjalankan karantina di tempat akomodasi khusus yang disediakan Pemerintah.

WNA harus melakukannya dengan biaya mandiri di tempat akomodasi karantina (hotel/penginapan) yang telah mendapatkan sertifikasi penyelenggaraan akomodasi karantina dari Kemenkes.

Sementara, kepala perwakilan asing dan keluarga yang bertugas di Indonesia dapat melakukan karantina mandiri di kediaman masing-masing. Diplomat asing lainnya dapat melakukan karantina di tempat yang disediakan pemerintah.

3. WNA dan WNI yang sudah melakukan karantina selama lima hari terhitung pada saat kedatangan, wajib melakukan pemeriksaan ulang RT-PCR. Jika menunjukkan hasil positif, maka dilakukan perawatan di rumah sakit bagi WNI dengan biaya ditanggung pemerintah dan bagi WNA dengan biaya mandiri.

Share :

Baca Juga

Lebih dari seribu demonstran berkumpul di luar markas resimen tentara yang dikuasai kerajaan Thailand di Bangkok hari Minggu (29/11), menuntut reformasi demokrasi pemerintah dan kerajaan. Foto/AP

GLOBAL

Tuntut Reformasi Thailand, Ribuan Pedemo Unjuk Rasa di Bangkok
Beijing. Foto/AFP

GLOBAL

China Kecam India soal Blokir Aplikasi
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Foto/Ist

GLOBAL

RI Desak ASEAN Bertindak Soal Kudeta Myamnmar
Sepasang warga mengenakan masker berjalan di Kota Istanbul, Turki. Foto/AFP

GLOBAL

Turki Restui Penggunaan Darurat Vaksin Sinovac
Presiden AS Donald Trump. Foto/Ist

GLOBAL

Trump Diklaim Bakal Persulit Transisi Pemerintahan Biden
Ilustrasi hacker. Foto/Thinkstock

GLOBAL

Selebgram Nigeria Bantu Hacker Korut Curi Rp18,3 T
Trump Plaza Casino. Foto/Istimewa

GLOBAL

Gedung Kerajaan Kasino Milik Trump Diledakkan
Ilustrasi Google. Foto/Unspalsh/Solen Feyissa

GLOBAL

Google Resmi Bentuk Serikat Pekerja