Home / EKONOMI

Senin, 1 Februari 2021 - 16:11 WIB

Rincian Ketentuan Pajak Pulsa hingga Token Listrik

Waspadai kejahatan dengan modus penggantian nomor SIM Card tiba-tiba tanpa sepengetahuan pemilik. Foto/MI

Waspadai kejahatan dengan modus penggantian nomor SIM Card tiba-tiba tanpa sepengetahuan pemilik. Foto/MI

JAKARTA, BERITANUSA.id – Menteri Keuangan Sri Mulyani mengeluarkan aturan baru soal pengenaan pajak pertambahan nilai (PPN) atas pembelian pulsa, kartu perdana, voucer, hingga token listrik.

Ketentuan tertuang di Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 3 Tahun 2021 tentang Penghitungan dan Pemungutan PPN serta Pajak Penghasilan (PPh) Atas Penyerahan Sehubungan dengan Penjualan Pulsa, Kartu Perdana, Token, dan Voucer.

Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo mengatakan kebijakan ini bertujuan memberikan kepastian hukum dan penyederhanaan atas pengenaan PPN dan PPh atas pulsa, kartu perdana, voucer, dan token listrik.

“PPN dan PPh atas pulsa/kartu perdana, token listrik, dan voucer sudah berjalan selama ini, sehingga ketentuan tersebut tidak mengatur jenis dan obyek pajak baru. Ketentuan tersebut tidak berpengaruh terhadap harga pulsa/kartu perdana, token listrik, dan voucer,” ungkap Yustinus kepada awak media, dikutip Senin (1/2).

Berikut rincian ketentuannya:

1. PPN Pulsa dan Kartu Perdana

Sebelumnya, PPN dipungut pada setiap rantai distribusi, dari operator telekomunikasi, distributor utama (tingkat I), distributor besar (tingkat III), distributor selanjutnya, sampai dengan penjualan oleh pedagang pengecer. Distributor kecil dan pengecer mengalami kesulitan melaksanakan mekanisme PPN, sehingga menghadapi masalah pemenuhan kewajiban perpajakan.

Dengan aturan yang diterbitkan Sri Mulyani ini ia menyebut akan ada penyederhanaan pemungutan PPN, sebatas sampai pada distributor tingkat II (server). Dengan kebijakan ini, distributor selanjutnya dan pengecer yang menjual kepada konsumen akhir tidak perlu memungut PPN lagi.

2. Voucer

Sebelumnya, jasa penjualan atau pemasaran voucer terutang PPN. Namun ada kesalahpahaman bahwa voucer terutang PPN.

Nantinya, PPN hanya dikenakan atas jasa penjualan/pemasaran berupa komisi atau selisih harga yang diperoleh agen penjual, bukan atas nilai voucer karena voucer merupakan alat pembayaran atau setara dengan uang yang tidak terutang PPN.

3. Token Listrik

Sebelumnya, pada penjualan terutang PPN. Namun ada kesalahpahaman bahwa PPN dikenakan atas seluruh nilai token listrik yang dijual oleh agen penjual.

Nantinya, PPN hanya dikenakan atas jasa penjualan/pembayaran yang berupa komisi atau selisih harga yang diterima agen penjual, bukan atas nilai token listriknya.

(cnn/eko)

Share :

Baca Juga

Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan. Foto/Antara Foto/Hafidz Mubarak A

EKONOMI

Rencana Mobil Listrik Jadi Mobil Dinas Pemerintah
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerbitkan aturan baru soal pembayaran pesangon pekerja. Foto/MI

EKONOMI

Aturan Baru Pemerintah Soal Pesangon Pekerja
Kementerian Pertanian (Kementan) melepas ekspor perdana premix vitamin dan mineral ke India. Foto/Kementan

EKONOMI

Kementan Lepas Ekspor Premix Vitamin dan Mineral ke India
Wakil Presiden terpilih Ma'ruf Amin. Foto/MI

EKONOMI

Pulihkan Ekonomi, Perlu Ada Digitalisasi Ekonomi Syariah
Ilustrasi mobil baru. Foto/Ist

EKONOMI

Pajak Mobil Baru Nol Persen untuk Dongkrak Daya Beli
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Foto/MI

EKONOMI

Warga DKI Harus Gunakan Dana BST untuk Kebutuhan Pokok
Pedagang menata cabai rawit merah di Pasar. Foto/MI

EKONOMI

Harga Bahan Pangan Naik Jelang Tutup Tahun
Logo Facebook. Foto/Ist

EKONOMI

Facebook Perpanjang Bantuan UMKM Hingga 2 November